Sucikan Hati, Sambut Ramadhan

Ramadhan adalah bulan suci. Agar lebih maksimal, sepantasnya seorang muslim menyiapkan dirinya dengan mensucikan hati dari segala penyakitnya, baik penyakit hati yang akan mengganggu keharmonisan hubungannya dengan Allah, maupun penyakit hati yang akan mengganggu keharmonisan hubungannya dengan sesama.

Oleh karena itu, sebelum memasuki gerbang Ramadhan, kita dipertemukan dengan bulan Rajab, yang merupakan satu diantara bulan-bulan haram. Pada bulan itu, ada penekanan agar kita memperbaiki keadaan jiwa kita dengan menjauhi sekecil apapun perkara yang dapat merusak keharmonisan hubungan kita dengan Allah.

Selepas bulan Rajab, kita juga dipertemukan dengan bulan Sya’ban. Di dalamnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menghidupkan harinya dengan banyak berpuasa. Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata :

مَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ ، وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِى شَعْبَانَ

Aku tidak pernah sama sekali melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa secara sempurna sebulan penuh selain pada bulan Ramadhan. Aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari)

Dipertengahan bulan Sya’ban, ada anjuran secara khusus untuk menyudahi segala pertikaian dengan saudara semuslim. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

يطلع الله تبارك و تعالى إلى خلقه ليلة النصف من شعبان ، فيغفر لجميع خلقه إلا لمشرك أو مشاحن

“Pada malam pertengahan di bulan Sya’ban, Allah melihat para hamba Nya, dan akan mengampuni mereka seluruhnya kecuali orang musyrik dan orang yang bersengketa dengan saudaranya.”. (HR. Ibnu Majah. Dihasankan oleh Syaikh Al Baani dan oleh Syaikh Syu’aib Al Arnauuth dinyatakan sebagai hadits hasan dengan beberapa syahidnya).

Oleh karena itu, jelang Ramadhan ini, mari kita sambut kedatangannya dengan menyiapkan jiwa-jiwa kita dan membersihkannya dari segala penyakitnya. Semoga kita kembali dapat dipertemukan dengan Ramadhan dalam keadaan jiwa yang lebih siap untuk mendulang pahala dan keutamaan secara lebih maksimal.

Penulis : Ustadz Muhammad Irfan Zain, Lc
Tim Rubrik Kajian Ilmiyah Al Binaa Menyapa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *